Ramadhan 2020 atau 1441 Hijriah akan segera hadir. Pada 23 April 2020, minggu depan, Kementerian Agama (Kemenag) akan mengadakan konferensi ISBAT melalui konferensi video dan dapat menontonnya melalui media streaming publik.

Situasi di bulan Ramadhan 2020 berbeda dari tahun sebelumnya atau perjalanan Ramadhan Muslim. Dalam kasus pandemi virus korona, orang didorong untuk tinggal di rumah berkali-kali, termasuk beribadah.

Situasi Menjelang Ramadhan di Indonesia

Di media sosial, banyak orang berharap bahwa wabah virus korona akan berakhir sesegera mungkin, dan Ramadhan akan berlanjut seperti yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

Kementerian Agama juga meminta umat Islam untuk melakukan shalat Ramadhan di rumah mereka pada tahun 2020. Karena virus korona di Indonesia, saat ini merupakan pilihan terbaik untuk melakukan ibadah di rumah.

Langkah ini adalah bagian dari pekerjaan untuk mencegah penyebaran dan penyebaran virus. Kamaluddin Amin, Direktur Jenderal Bimbingan Komunitas Islam, mengatakan Kementerian Agama telah menyampaikan permohonan ini melalui pesan resmi.

Hal ini disampaikan dalam siaran pers gedung BNPB. Camaruton berkata “Saya ingin mengundang kita semua untuk membiarkan kita membangun hati kita, mengekspresikan diri kita, dan bersama-sama percaya bahwa di rumah selama bulan Ramadhan, ibadah di rumah adalah suatu keharusan dan pilihan yang harus kita buat. Semoga Allah memberkati kita semua. “

Menurut daya tarik pemerintah dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tinggal di rumah, termasuk melakukan layanan Ramadhan, disebut karya pencegahan Covid-19. Diskon Ramadhan yang dibuat oleh beberapa online shop untuk membeli shampo atau kebutuhan lainnya juga untuk membuat masyarakat tetap di rumah.

Meskipun kita semua mengerti dan menyadari makna luhur dan luhur masjid, dalam situasi hari ini, kita semua harus beribadah di rumah.

Kamaruddin berharap peraturan saat ini tidak akan mengurangi keseriusan masyarakat dalam melakukan serangkaian layanan Ramadhan.

Sebelumnya, Kementerian Agama telah mengeluarkan surat edaran dengan Menteri Agama, Fahrul Razi, tentang pedoman untuk ibadah Ramadhan. Tujuan dari pedoman ini adalah untuk memungkinkan orang untuk tetap beribadah sesuai dengan hukum agama, sambil mencegah Covid-19 menyebar di masyarakat.

Untuk mengumpulkan dan mendistribusikan zakat, disarankan untuk meminimalkan terjadinya kontak fisik dan pengumpulan massal. Proses pengumpulan dapat diselesaikan melalui sistem pengiriman atau transfer bank. Pada saat yang sama, data yang dikumpulkan harus didistribusikan secara langsung kepada penerima terlebih dahulu.

Situasi di Negara Lain Juga Tak Jauh Berbeda

Ramadhan tahun ini kemungkinan akan dilewati oleh umat Islam di seluruh dunia dengan cara yang berbeda. Hari ke 14 memasuki Ramadhan Muslim masih diselimuti pandemi Covid-19.

Di Indonesia, Kementerian Agama sedang mengembangkan pedoman ziarah selama bulan Ramadhan. Sangat mungkin bahwa masyarakat tidak akan diizinkan untuk sholat di masjid, termasuk selama Tarawi. Selama Tarawi, masyarakat tidak akan dapat berpuasa, termasuk larangan mengadakan sholat Id dan berteman dengan tetangga dan anggota keluarga.

Malaysia jelas melarang penyelenggaraan pameran Ramadhan di kota-kotanya. Kemakmuran Ramadhan bahkan ditutupi oleh pemutusan hubungan kerja banyak keluarga di seluruh dunia.

Suasana dua kota suci Mekah dan Madinah tentu berbeda dengan tahun sebelumnya. Tahun ini, tidak ada peziarah yang datang dari berbagai negara. Sebelum Ramadhan, kedua kota suci itu lebih tenang setelah pemerintah Arab Saudi mengeluarkan kebijakan baru yang memberlakukan kebijakan jam malam, Senin (6/4).

Ahmad Firdaus, warga negara Indonesia yang tinggal di sana, merasakan kesepian kota besar Arab Saudi. Menurutnya, di rumah, termasuk Mekah dan Madinah, tidak banyak kegiatan masyarakat.

Selain itu, karena kebijakan sementara menutup kegiatan masjid untuk mencegah virus korona, warga tidak bisa beribadah di masjid. Status kedua kota suci ini masih sangat sepi dan tidak ada akses gratis ke masjid. Status masyarakat adalah bagian dari blokade 24 jam. Semua masjid masih ditutup.

Menurut Ahmad, tidak ada pesan jelas dari pemerintah Arab Saudi tentang kemungkinan kegiatan terkait ibadah selama bulan suci Ramadhan sebelum Ramadhan. Misalnya tarawih atau buka puasa. Namun, Ahmed menjelaskan bahwa banyak kegiatan belanja sedang berlibur, termasuk warga negara Indonesia yang bekerja di toko.

Sehubungan dengan keputusan pemerintah Arab Saudi tentang doa-doa, pasar-pasar Talavi, Iftar, dll., Belum ada berita atau permohonan. Status warga negara perempuan yang masih bekerja di majikan mereka adalah bahwa laki-laki yang menjadi pengemudi terus bekerja di majikan mereka. Semua toko adalah Berlibur.

Peraturan jam malam akan berlaku pada 6 April, yang mencakup larangan perjalanan 24 jam untuk penduduk kota seperti Riyadh, Tabuk, Dammam, Dharam, Hofuf, Jeddah, Taif, Cardiff, dan Kobar . Ada juga pengecualian untuk pegawai negeri atau swasta yang bekerja di sektor-sektor penting.

Warga dapat membeli makanan dan kebutuhan kesehatan di wilayah mereka mulai pukul 06.00-15.00 waktu setempat. Dalam hal transportasi, kendaraan termasuk mobil hanya dapat membawa hingga dua orang.

Kegiatan darurat di luar rumah hanya dapat dilakukan oleh orang dewasa. Disarankan untuk menggunakan layanan pengiriman makanan dan obat-obatan melalui aplikasi pengiriman.

Ramadhan di Mesir tentu sama halnya dengan negara lain. Mesir akan melarang pertemuan keagamaan selama Ramadhan.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Wakaf Mesir mengatakan bahwa ini berarti bahwa Mesir akan melarang semua pertemuan dan puasa serta kegiatan sosial keagamaan lainnya yang diadakan di masyarakat. Larangan itu juga akan mencakup iktikaf, momen di mana umat Islam menghabiskan 10 malam terakhir mereka untuk berdoa dengan tenang di masjid.

Menurut statistik Reuters, Mesir melaporkan lebih dari 1.300 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi, di mana lebih dari 80 orang meninggal. Mesir sebelumnya telah memerintahkan penutupan masjid dan gereja, dan menyiarkan doa melalui pengeras suara.

Ramadhan biasanya terdiri dari para pemimpin agama masjid, dan Muslim Inggris berharap untuk mencapai ini melalui pembentukan webinar online dan konferensi video. Contohnya adalah proyek tenda Ramadhan di Inggris, yang biasanya merayakan Idul Fitri selama Ramadhan.

Tahun ini, proyek tenda Ramadhan di Inggris akan mengadakan webinar online untuk menjawab pertanyaan tentang agama dan memberikan saran tentang bagaimana memanfaatkan bulan suci Ramadhan.

Selain itu, aktivitas ibadah terpenting selama Ramadhan adalah doa Tarawi. Biasanya selama Ramadhan, shalat Talawi diadakan setiap malam di masjid. Selain dibayar lebih tinggi, sholat Ramadhan juga lebih menyenangkan dalam pertemuan masjid.

Namun, karena wabah virus korona, masjid di hampir semua negara Muslim (termasuk Timur Tengah dan Indonesia) telah ditutup tahun ini. Bahkan, karena pandemi, pemerintah Arab Saudi juga menutup Masjid Nabavi dan Masjidil Haram.

Di Inggris, British Muslim Council (MCB) mengeluarkan pernyataan yang meminta agar layanan doa ditunda jika epidemi belum mereda. Di Amerika Serikat, semua asosiasi Muslim daerah Dulles telah menentukan bahwa dalam wabah, gereja-gereja di 10 masjid berdoa lima kali sehari. Doa Jumat yang diadakan di masjid telah dibatalkan sementara dan digantikan oleh doa siang di rumah mereka.